Hi Dedek Bayi

August, 22nd. 1 week to my due date..

I will not lie that I really worry about my labor. 39 minggu sudah dedek ada di perut mama, berbagai macam pikiran berkecamuk di pikiran mama, takut dedek keluar nya lebih dari due date, takut dedeknya kenapa2, takut semuanya. Setiap hari lewat begitu aja, walaupun diisi dengan ikhtiar-ikhtiar mama biar dedek bisa keluar. Semua orang sudah menanyakan kapan lahiran, kapan ini, kapan itu. Tentu aja itu bikin mama ngerasa pressure yang begitu besar, mama juga ga tw kapan km mw keluar ya dek, cuma bisa pasrah sepasrah-pasrah nya ke Allah, semoga Allah memberikan jalan yang terbaik, sehingga dedek bisa keluar dengan sehat sempurna, bahagia, tanpa kurang satu apapun di waktu yang terbaik dengan minim sakit dari proses persalinan yang kita perjuangkan ya dek.

Mau nangis, mau jungkir balik kaya apapun, kalau Allah belum ngizinin ya belum. Tapi mama selalu percaya Allah akan memberikan yang terbaik buat kita semua. Semoga dedek selalu sehat ya di perut mama, sampai nanti keluar dari perut mama. Semoga mama bisa diberikan kekuatan untuk menahan rasa sakit yang katanya luar biasa sekali.

Untuk itu, mama memutuskan untuk menikmati detik-detik terakhir dedek ada di perut mama. Menikmati gerakan-gerakan papap, paha, kaki, dan tangan dedek di perut mama. Gerakan yang gak akan terulang lagi. Kecegukan kamu juga dek. Semuanya membuat mama makin sayang sama kamu. Makin pingin ketemu kamu langsung. Hamil memang perjuangan yang panjang. Tapi mama bersyukur, untuk pertama kali nya, ada yang bener-bener nemenin mama terus 24 jam, tanpa pernah ninggalin mama. Kalau dihitung sampai sekarang berarti sudah 273 hari, dedek udah nemenin mama dari sekecil apa ya, sampai berat 3 kg lebih kaya sekarang. Makasih ya dedek. Sekarang mama mau mengingat kebersamaan kitaaa dari awal.

1st semester

Sekilas flashback, dimulai dari tanggal 22 nov 2016 mama masih dikasi haid ya dek, beberapa hari, mama gak inget sih. Terus mama sama papa honeymoon ke-2 ke jogja, awalnya ke semarang, ke nikahan temennya papa, tapi lanjut berdua ke jogja. Sebenarnya gak ada bedanya jalan-jalan mama sama papa waktu di jogja dengan sebelumnya ke lombok, spore malay, tapi alhamdulillah kamu jadi nak, hehe atas izin Allah tentunya dan kalo kata papa karena yang ini bukan jalan-jalan, tapi liburan. Lalu, tanggal 22 desember nya, mama belum haid juga, sampai di tanggal 24 desember mama udah ga enak badan gtu, akhirnya mama tes pack, dan garis 2. Sempet ga percaya, akhirnya malemnya beli lagi test pack nya diem-diem tuh dek. Belum kasih tau papa. Besok paginya, mama test lagi dan alhamdulillah garis 2 lagi. Abis solat subuh jamaah sama papa, mama kasih tau papa kalau hasil nya positif, ada calon dedek bayi di perut mama. Alhamdulillah. Mama masih inget muka papa, seneng bgt, langsung ucap syukur dan sujud, mama cium tangan papa, dan disitu rasanya syahdu sekali.

Akhirnya tanggal 10 januari kalau gak salah, mama ke dokter di bunda menteng. Ketemu dr. Caroline Hutomo, saat itu mama cuma nyari dokter cewe pokoknya, ga mau dokter cowok. Di situ mama di cek pake usg transvaginal, lumayan sakit dan kaget, hehe.. kata cici dokter, benar hamil, udah ada kantong kehamilannya, selamat ya non ktanya. Tapi, harus dicek lagi 2 minggu kemudian ke rs, buat cek denyut jantung nya ada atau nggak. Karena bisa jadi hamil kosong, jadi ga ada janinnya. Pulangnya, mama langsung browsing sana sini, ngeri amat kalau kosong. Tapi, alhamdulillah, pas mama cek 2 minggu lagi ke cici dokternya, ada kamu dek. Terima kasih ya Allah.

Di bulan Feb, mama cek lagi ke cici dokter, baik-baik saja alhamdulillah, tapi mama kena batuk lumayan parah, akhirnya mama ke dokter lagi, tapi bukan ke cici dokter, tapi ke dr. Nana Agustina. Mama dikasih obat tuh sama disuruh cek lab buat Torch dan lain-lain. Mama segalau-galaunya minum obat apa gak, karena baca-baca lagi hamil kalau bisa ga minum obat. Sampai pernah mimpi yang ga bagus, sampai berantem sama papa, sampai watsap cici dokter blh minum apa gak. Dan akhirnya, mama ikutin aja, abisin minum antibiotiknya aja. Nah, ternyata dr. Nana Agustina praktik di evasari, yang lebih dekat dari rumah, dan tempat bubun kakaknya mama ngelahirin abang bassam. Jadilah, kita pindah rumah sakit ke evasari pramuka. Sebenernya cici dokter baik, dan sangat ceria kalau menjelaskan. Tapi, entah kenapa, mama malah speechless sama dia, saking semangatnya dokternya, mama sampai selalu gak bisa nanya apa-apa pas kunjungan, haha.. Oia, dulu kata dr. Nana, kamu cowok masa dek, waktu 3 bulan itu, mungkin masi salah keliatannya.

Perjuangan yang paling berasa di semester pertama dulu adalah morning sickness yang luar biasa, sejak desember akhir itu, mama gak berhenti muntah-muntah, pusing, mual, pokoknya amazing banget lah di tengah-tengah kerjaan project kantor yang lagi gila-gilanya. Saat itu, rasanya udah pingin gak mau kerja lagi, karena keadaan yang lemah bgt. Tiap hari, berusaha pergi ke kantor dengan segenap tenaga menahan mual dan pusing. Tapi, dengan keyakinan this shall too pass, alhamdulillah, 3 bulan pertama kita bersama bisa terlewati.

2nd semester

Bulan Mar, mama coba cek lab ke Prodia, awalnya hasilnya mau dibawa ke dokter Nana itu di evasari, tapi pas sampai sana, liat jadwalnya, ternyata dr. Nana cuma melayani klinik eksklusif gitu. Jadi semacam, masa lebih mahal dari di Bunda :O karena kantor mama dan papa asuransinya gak bisa buat kehamilan, yaa terpaksa cari dokter lain. Akhirnya, kita dipertemukan sama dr. Feby Febrina, di bulan Maret itu. Dibacain hasil labnya, alhamdulillah hasilnya bagus-bagus aja. Terus, dr. Feby ini baik sekalii.. dari pertama ketemu dan sampai sekarang, berasa cocok aja. Menjelaskannya detail banget, kadang 1 pasien setengah jam sendiri haha jadi capek nunggu nya sih emang. Terus bisa nanya apa aja, dijawab dengan sabar. Trus di whatsapp juga dibales. Trus nenangin. Ya udah deh, jadinya berhenti pencarian dokternya. Kita tetep ke dr. Feby. Terus baca-baca dia dulunya dokter di panti astuti (bidan delima) tempat papa lahir dulu :O dan mendukung persalinan normal sekali. Ya udah deh. Terus, kata dr. Feby, dan sampai sekarang, mama dikasih baby girl.. hihiii papa udah semangat mw punya dedek cowo, trus taunya dedek cewe. Mama malah seneng, kalau cewe :p Apapun itu, papa mama sayang.. mw cewe, mw cowo, yang penting sehaaat.

Di semester kedua ini, masih ada mual-mual, tapi ga terlalu parah sih, agak menghilang, cuma ada yang baru nih, namanya heartburn. Sensasi tenggorokan panas parah, muntah hijau dari asam lambung, gak bisa makan pedes sama sekali, dan sebagainya. Waw bgt juga nih rasanya. Tapi, sekali lagi this shall too pass. Nah, yang bikin mama sedih di semester 2 adalah kata dokter, air ketuban mama sedikit. Ini lumayan bahaya, kasian dedek bayi. Tante dokter nyuruh mama minum air 3 liter sehari. Waw. Jumlah yang sangat banyak buat mama yang boro-boro minum 1 liter per hari. Dengan perjuangan, mama coba nge-track minum setiap hari, udah banyak apa belum. Yang paling berasa sih, waktu yang bulan puasa di bulan Juni. Minum air yang buanyaaaak di tengah waktu yang sangat sedikit, bener-bener bikin sakit perut. Kan tradisi buka di rumah tuh pasti kenyang, nah kalau ditambah minum, duduh rasanya kaya udah gak kuat lagi perutnya. Tapi, demi dedek bayi, mama jadi gentong air juga gapapa. Alhamdulillahnya, setelah kontrol ke tante dokter, air ketubannya udah banyak. Kosan kamu udah luas. Yeay. Alhamdulillah. Di sini, kita juga ngadain pengajian 4 bulanan buat kamu, yang insya Allah, roh kamu udah ditiupkan ke perut mama oleh Allah. Semoga dedek sehat selalu.

Nah, yang seru lagi di semester kedua ini, kita babymooooon ke Jepang. Yuhuuu, di bulan April, dedek liat sakura ya dek :p Nah tapi emang, kondisi hamil itu bener-bener ga bisa dipaksain buat jalan-jalan ya. Apalagi, disana naik kereta mulu, turun naik tangga, jalan jauh banget, dan suhu nya masi dingiiiiiiiiiiiiiiin banget. Sampai papa bilang, nanti kalau ada rezeki lagi, aku mw ke Jepang lagi yaa.. haha ada yang belum puas kesana xD Kasian papa deh disana dek, bawa-bawa koper dan tas berat, jagain mama, urutin mama, pokoknya siaga 24 jam. Padahal sebenernya kita ke Jepang buat ngerayain ultah papa disana, tapi jadi papa yang cape banget-banget. Pulangnya langsung kurus hahahaa..

Di sana kita liat segala keluarbiasaan tokyo, osaka, kyoto ya de. Dari sakura, sampe mainan2nya, plus nonton om chris konser coldplay. Seneng ya dek? :p walaupun kaki mama sempet sakit bgt ga bisa digerakin, harus diseret2, trus plus ada kejadian yang gak ngenakin di sana, pas hari dimana kita dari tokyo ke osaka, malemnya pas mw pulang ke apartemen di osaka, mama fleeeek.. Ya Allah, mama lemes bgt. Mama nangis sejadi-jadinya, mama berasa bersalah, mama rasanya langsung pingin pulang. Mama langsung minum obat penguat janin dari dokter. Sumpah, sedih, kalut, ngeri. Ya Allah, cuma bisa berdoa dedek baik2 ajaa. Gak mungkin juga ke dokter di Jepang, gak ngerti T.T Sampai besokannya yang harusnya kita ke universal studio jepang dari pagi (udah beli mahal-mahal tiketnya soalnya), mama gak beraniii jalan. Tapi, setelah agak banyak istirahat, siangnya mama papa jalan ke USJ, sayang bgt ya, tapi mama lebih sayang kamu dek. Alhamdulillah keadaan membaik, kamu tetap bergerak-gerak dalam janin, dan besoknya papa ultah. Sampe balik ke jakarta lagi, ga ada flek2an lagi. Alhamdulillah. Pelajaran berharga buat mama, diingetin untuk lebih hati-hati jaga kamu. Mama bisa sok kuat-kuatin, tapi ada dedek bayi di perut yang ga bisa dipaksa2in.

So far, semester kedua adalah masa-masa paling menyenangkan selama kehamilan. Gak terlalu mual, dan gak merasakan sensasi luar biasanya semester 3. haha

3rd semester

Gak nyangka, kita udah masuk ke semester terakhir. Semester paling-paling butuh perjuangan. Awal-awal semester 3 ini, kita puasa ya dek, perjuangan buat bumil yang kelaperan mulu, harus bisa nahan laper xD Alhamdulillah mama masih kuat puasa, cuma kalah 4 waktu kemarin, hehe.. Ditambah cerita yang di atas, juga harus tetep banyak minum demi keluasan kosan dedek. Alhamdulillah already pass puasanya. Tante dokter juga nyuruh tes glukosa sewaktu dan puasa. woah ini pusing amat, apalagi abis minum larutan gula setelah puasa panjang, errrr nahan buat ga muntahnya waw bingit. Terus ternyata hasilnya, mama sedikit kebanyakan gulanya dari keadaan normal, tapi masih jauh dari diabetes melitus sih. Akhirnya, mama disuru kurangi karbo, gula, dll. Dicoba ya dok, tapi ga janji. haha

Nah, udah mulai juga nih browsing-browsing kebutuhan kamu dek, beli-beli barang yang ampun deh lucu amat. Terus pas belanja perasaan cuma beli ini itu, eh ternyata pas di total2, lumayan juga xD itulah dek, mama tipe cewe yang gak suka belanja, males keliling muter2, tapi kalau sekali belanja, bisa-bisa banyak haha.. Bulan-bulan terakhir ini, mama juga coba ikutin senam hamil di evasari. Mama seneng kalo senam hamil, selain bisa ngebantu persalinan, dapet goodie bag hahaaa seneng aja, dasar emak2..

Daaan kita akhirnya ngeliat muka dedek ndut, di USG 4d di klinik Moegni, oleh dr. Bambang Karsono, hasil rujukan dokter feby. Ternyata pas browsing-browsing, dokternya senior banget tentang urusan 4d 4d dan agak susah klo bikin janji sama beliau.. Tapi, alhamdulillah, dpt 2 minggu dari mama telpon. kata opa dokter, muka mu buleet, pipimu tembem, idungmu lumayan. hahaaa, jadi ga sabar pingin ngeliat dedek langsunggg.. Kata tante dan opa dokter, mama harus jaga makan juga, karna kalau gak, dedek bisa gede amat, padahal ukuran panggul mama normal sedang.

Terus bos mama di kantor juga ngasih 1.5 minggu wfh sebelum mama cuti di minggu ke 38 yg sampai saat ini masi lagi nungguin dedek lahir. Kata bos mama, ngeri lahir di kantor, hahaa.. tapi gpp lah, alhamdulillah juga, udah lumayan banget rasanya jalan di semester 3 ini, sakit bagian bawahnya itu lho gak nahan. Belum lagi, ditambah posisi tidur yang serba salah. Mama akan terus usaha, mw banyak jalan kek, jongkok, nungging, apapun dek, walaupun toleransi mama terhadap sakit itu gak terlalu tinggi.

Tapi, gpp, this shall too pass…… Ini sekarang kita udah di 10 terakhir (sekarang sih 7 hari terakhir) bonus waktu kehamilan dari Allah. Bismillah ya Dek. Mama percaya Allah akan kasih yang terbaik buat kita. Tapi tetep, mama akan berjuang, dedek juga berjuang yaaa.. Sama papa juga. InsyaAllah, kalau Allah mengizinkan, kita cepat bertemu dengan keadaan dan waktu terbaik. Aamiiiiiiin.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s